Wednesday, November 2, 2011

MITOS PERIBUMI MALAS: KONSEP KERAJINAN DAN KEMALASAN DIKALANGAN ORANG MELAYU



Assalamualaikum..

TSB membawakan sebuah karya yang menarik untuk dibaca oleh mahasiswa terutamanya mahasiswa melayu.. Karya Syed Hussein Al-Attas "MITOS PERIBUMI MALAS"
Buku ini banyak terdapat di Perpustakaan Tun Sri Lanang
No Rujukan: DS 595.2.M3.A77154.n.5


Para penulis kolonial Eropah senang sekali membicarakan peristiwa sensasi tentang kehidupan peribumi sebagai sebahagian daripada berbagai-bagai usaha mereka untuk menggambarkan sifat masyarakat peribumi. Dalam hal ini, ilmuan kolonial amatur yang cenderung membuat berbagai-bagai penilaian yang tidak berasas tentang masyarakat peribumi, sejarah, kebudayaan dan agamanya. Contohnya pernyataan Raffles yang tanpa bukti menganggap Islam alat pemecahbelah persatuan suku Melayu. Ia menganggap masyarakat Melayu dahulu tentulah satu bangsa, berbicara satu bahasa memelihara watak dan adat istiadat mereka semua negara kepulauan yang mencakupi Filipina, Sumatera dan Irian Barat. Disini menurut beliau agama Hindu dan Islam menyababkan kepelbagaian yang lebih jauh kesanya mengakibatkan tidak ada sistem undang-undang yang diterapkan dengan baik dan seragam. Dalam hal ini jika raffles benar-benar seorang ilmuan sejati, sudah tentu ia dapat membizakan perbezaan suku, bahasa , politik dan agama masyarakat melayutelah ada jauh sebelum pengislaman daerah tersebut.

Sebaliknya Islam melakukan penyatuan yang mennakjubkan, baik secara politik mahupun menurut Islam. Di Filipina, Malaysia dan Indonesia, Islam telah berfungsi sebagai alat yang menyatukan masyaraklat di wilayah tersebut yang sebelumnya telah terbahagi kepad beberapa golongan kenyataannya, Islamlah yang pertama kali menerapan sistem indang-undang bersama. Nyatanya disini pernyataan raffles terhadap Islam dibuat berdasarkan ketidaktahuan tentang kenyataan dan sikap intipati terhadapnya.
Daripada tinjauan yang dibuat didapati bahawa ilmuan eropah kolonial nyatanya terlalu asyik untuk menonjolkan sifat buruk dikalangan penguasa peribumi. Kenyataan ini jelasnya terbukti apabial perlakuakn beberapa Raja yang zalim di daerah ini sering disebut-sebut dan diungkapkan contohnya Susuhunan Mataram, Aangkurat I, yang menggantikan ayahnya tahun 1646, menghukum mati komanden pengawal ayahnya dan seluruh keluarganya.seterusnya Masden pula menguisahkan kekejaman Iskandar Muda, Sultan acheh yang mangkat pada tahun 1636 dan yang menyumbat ibunya sendiri dalam penjara dengan tujuan berkomplot, dan menganiayanya. Ia membunuh anak saudaranya dan lain-lain lagi.

Semua peristiwa ini dicatat. Tetapi, apa yang telah dikerjakan oleh para ilmuan kolonial Eropah adalah penggambaran yang seimabang tentang para penguasa peribumi secara keseluruhan dan juga gambaran yang sama tentang para pengasa kolonial mereka sediri. Kezaliman, penindasan dan ketidak adilan bebepara penguasa ini disembunyikan daripada perbahasan mereka sedangkan hal pengasa peribumi digembar-gemburkan. Nyatanya disini bahawa semua peristiwa diungkap dalam penafsiran yang berat sebelah.
Gambaran tentang masyarakat peribumi dan para penguasa yang dicipta oleh ahli sejarahwan dan mengamat kolonial dapat dianggap kezaliman , ketidakstabilan, anarki, keterbelakangan, dan ketiada undang-undang dalam konteks ini ada suatu unsur kebenaran didalamnya, tetapi tidak mewakili seluruh gambaran. Lagi pula, kolonialisme barat juga memperkenalkan bentuknya sendiri tentang kezaliman, ketidakstabilan, anarki, kemundurran dan tidak adanya undang-undang. Dalam masyarakat peribumi undang-undang sedikit sebanyak dikuatkuasakan ada bagi sebahagian besar penduduk, meskipun kadang-kadang ada penguasa yang zalim dan bermaharajalela. Namun hal yang sama jua terjadi dibawah kekuasaan kolonial Eroopah.

Ini terbukti dengan gelagat tuan Bean, seorang pegawai kanan Inggeris yang dikirimkan ke Melaka. Sebagai komander pasukan tentera India. Perlakuannya yang dianggap kejam serta tidak bermoral telah dilukiskan oleh Abdullah Abdul Kadir Munsyi (1797-1854) disini ia menyaksikan perlakuan Tuan Bean seperti ia banyak menghabiskan masanya dengan menyaksikan aliran darah manusia”. Selain itu dia juga suka mencolek anak-anak tempatan dengan membawa mereka berpasang-pasangan dan memaksa mereka bergaduh dan bertumbuk hingga kesakitan. Namun terdapat banyak sekali perlakuanya yang tidak bermoral., tetapi dalam konteks ini Abdullah cukp bistari dan menyaring penilaian tentang watak orang Inggeris ini, dengan tidak menganggapnya sebagai watak seluruh orang Inggeris. Menurut Abdullah Abdul Kadir Munsyi khususnya Raflles kerana ia sangat memuji pemerintahan Inggeris. Oleh sebab itu pada pandangan Abdullah, inilah antara puncanya ang menyebabkan mengapa para ilmuan kolonial Inggeris sanggup menyebarkan karyanya dengan melebalkan masyarakat peribumi melayu sebagai pemalas. Namun, dengan tegasnya Abdullah menyatakan bahawa sifat-sifat malas, kejam, zalim, tiada undang-undang, periompakanm, pembunuhan dan perompakan jelas terdapat dalam kelompok penguasa kolonial, dengan ini begitu jga halnya di kalangan kelompok penguasa peribumi.

Seterusnya, dalam perbincangan ini juga tuduhan malas bagi penduduk peribumi oleh orang Belanda, Sepanyol dan inggeris, seperti yang telah diperlihatkan itu tidak mempunyai alasan yang nyata. Dalam konteks ini para penguasa peribumi tidak pernah mengecap malas masyarakat mereka, sekalipun beberapa diantaranya hanya canquistodores kolonial. Alasanya bahawa mereka sedar akan sistem peribumi, yang sangat ketekunan dan kerja. Begitu juga catatan sejarah yang menekankan nilai kerja dan ketekunan jarang ditemui. Kerana kebanyakan nilai ini disebarkan secara lisan, dan kerana kemalasan belum pernah dirasai sebagai suatu masalah dalam masyarakat peribumi sebelum kolonial. Sebagai contoh untuk penubuhan ialah undang-undang sungai Ujung dimana undang-undang merupakan intisari hukum adat Sungai Ujung Negeri Sembilan yang penduduknya berasal dari masyarakat Minangkabau, Sumatera. Dalam konteks ini daripada undang-undang tersebt melalui fasal 113 ada menenkankan niali kerja dan ketekunan. Melalui fasal 99 digolongkan akan kejahatan ke dalam adu ayam dan perjudian, minm-minum, menghisap candu, kemalasan dan menghindari pekerjaan. Landasan falsafajh daripada intisari ini merupakan perpaduaj antara islam dan adat iaiatu hukum adat, sebelum abad ke-16, jika tidak lebih awal lagi naskhah yang ditulis ini bermula dari abad ke-18. Namun yang menjadi persoalan dan diluar dugaan disini ialah bahawa naskhah tersebut dirum,uskan dalam tempoh sebelum kedatangan kolonial.

Sehubungan itu, pada dasarnya nilai-nilai yang diketengahkan oleh undang-undang tersebut adalah hal yang biasa bagi dunia Melayu dimana masyarakat Melayu sangat mencela kemalasan. Begitu juga dalam masyarakat Melayu adalah suatu keaiaiban apabila dikatakan pemalas, sehingga mereka mengatakan bahawa seorang yang dapat menundukkan kegemaran malasnya adalah seorang yang berani. Namun dalam hal ini Abdullah menghubungkan kemalasan orang-orang Melayu dengan Penguasa Melayu dan hamba raja. Abdullah mencatatkan bahawa kemalasan lelaki Melayu di Pahang, Kelantan dan Terengganu dikaitkan dengan kehidupan mereka yang penuh ketakutan terhadap penguasa mereka. Ketiadaan undang-undang dari majlis pemerintah telah menghasilkan kemalasan dan menghilangkan dorongan untuk bekerja serta mengumpul kekayaan. Dalam hal ini punca kemalasan adalah akibat dari tekanan dan kekejaman para Raja dan tokoh penting itu. Penduduk berasa tidak berguna untuk bekerja keras dan memungut keuntungan yang kemudiannya akan dirampas. Sebaliknya mereka lebih senang hidup dalam kemiskinan dan menderita.

Disini Abdullah menjelaskan mengenai penganiayaan itu secara terperinci, dimana rakyat yang mempunyai rumah yang besar, ladang atau tanah beberap petak sahaja maka Raja pasti menghubunginya. Diceritakan bahawa Raja sering meminta dan meminjam pada orang tersebut dan jika orang itu menolak permintaan Raja tersebut maka raja akan merampas kekayaan mereka. Namun apa yang menyedihkan disini ialah raja tidak pernah membayar kembali setiap apa yang diminta itu. Dalam hubungan ini lebih buruk lagi sekiranya orang itu melawan maka orang tersebut akan dibunuh atau didenda. Jelaslah disini bahawa daripada gambaran peribumi ini maka tidak hairanlah timbul rasa tidak puas yang akhirnya melahirkan tindakan dimana rakyat tidak mahu berusaha dan bekerja untuk mencari harta. Ini memandangkan harta yang dikumpul itu sudah pasti tidak memberi sebarang keuntungan kepada mereka. Sebaliknya Raja yang bertindak menguasai harta mereka. Daripada kenyataan ini dapatlah dikatakan bahawa kemalasan orang Melayu itu adalah merupakan satu mitos sebaliknya pada hakikatnya bukan hanya orang Melayu sahaja akan bertindak sedemikian sebaliknya semua bangsa dan berkeadaan demikian apabila situasi demikian berlaku ke atas mereka.

1 comment:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI